Buahku

Tanaman Buah dan Manfaatnya

tanaman terong

PENDAHULUAN
Prospek budidaya tanaman terong makin baik untuk dikelola secara intensif dan komersial dalam skala agribisnis, namun hasil rata-ratanya masih rendah. Hal ini disebabkan bentuk kultur budidaya yang masih sampingan, belum memadainya informasi teknik budidaya di tingkat petani.
PT. Natural Nusantara berusaha memberi alternatife solusi bagaimana teknik budidaya terong sehingga tercapai peningkatan produksi secara K-3, yaitu Kuantitas, Kualitas dan Kelestarian lingkungan.

SYARAT TUMBUH
- Dapat tumbuh di dataran rendah tinggi
- Suhu udara 22 – 30o C
- Jenis tanah yang paling baik, jenis lempung berpasir, subur, kaya bahan organik, aerasi dan drainase baik dan pH antara 6,8-7,3
- Sinar matahari harus cukup
- Cocok ditanam musim kemarau

PEMBIBITAN
- Rendamlah benih dalam air hangat kuku + POC NASA dosis 2 cc per liter selama 10 -15 menit
- Bungkuslah benih dalam gulungan kain basah untuk diperam selama + 24 jam hingga nampak mulai berkecambah
- Sebarkan benih di atas bedengan persemaian menurut barisan, jarak antar barisan 10-15 cm
- Campurkan 1 pak Natural GLIO + 25-30 kg pupuk kandang halus diamkan seminggu, kemudian masukkan benih satu persatu ke polibag yang telah berisi campuran tanah dan pupuk kandang halus yang telah dicampur Natural GLIO tadi dengan perbandingan 2 : 1
- Tutup benih tersebut dengan tanah tipis
- Permukaan bedengan yang telah disemai benih ditutup dengan daun pisang
- Setelah benih tampak berkecambah muncul, buka penutupnya
- Siram persemaian pagi dan sore hari
- Semprot POC NASA dosis 2-3 tutup per tangki setiap 7-10 hari sekali
- Perhatikan serangan hama dan penyakit sejak di pembibitan
- Bibit berumur 1-1,5 bulan atau berdaun empat helai siap dipindahtanamkan

PENGOLAHAN LAHAN
- Bersihkan rumput liar (gulma) dari sekitar kebun
- Olah tanah dengan cangkul ataupun bajak sedalam 30-40 cm hingga gembur
- Buat bedengan selebar 100-120 cm, jarak antar bedengan 40-60 cm, ratakan permukaan bedengan
- Jika pH tanah rendah, tambahkan Dolomit
- Sebarkan pupuk kandang 15-20 ton / ha, campurkan merata dengan tanah. Akan lebih optimal jika ditambah SUPERNASA atau jika tidak ada pupuk kandang dapat diganti SUPERNASA 10-20 botol / ha dengan cara :
Alternatif 1 : satu botol SUPERNASA diencerkan dalam 3 lt air dijadikan larutan induk. Kemudian setiap 50 lt air diberi 200 cc larutan induk untuk menyiram bedengan
Alternatif 2 : setiap 1 gembor volume 10 liter air diberi 1 sendok peres makan SUPERNASA untuk menyiram + 10 m bedengan

- Sebarkan pupuk dasar dengan campuran ZA atau Urea 150 kg + TSP 250 kg per ha dicampur dengan tanah secara merata atau sekitar 10 gr campuran pupuk per lubang tanam
- Sebarkan Natural GLIO 1-2 sachet yang telah dicampur pupuk kandang 25-50 kg merata ke bedengan atau ke lubang tanam
- Jika pakai Mulsa plastic, tutup bedengan pada siang hari
- Biarkan selama seminggu sebelum tanam
- Buat lubang tanam dengan jarak 60×70 cm / 70×70 cm

PENANAMAN
- Waktu tanam yang baik musim kering
- Pilih bibit yang tumbuh subur dan normal
- Tanam bibit di lubang tanam secara tegak lalu tanah di sekitar batang dipadatkan
- Siram lubang tanam yang telah ditanami hingga cukup basah (lembab)

PENGAIRAN
Dilakukan rutin tiap hari, terutama pada fase awal pertumbuhan dan cuaca kering, dapat di-leb atau disiram dengan gembor

PENYULAMAN
- Sulam tanaman yang pertumbuhannya tidak normal, mati atau terserang hama penyakit
- Penyulaman maksimal umur 15 hari

PEMASANGAN AJIR (TURUS)
- Lakukan seawal mungkin agar tidak mengganggu (merusak) sistem perakaran
- Turus terbuat dari bilah bambu setinggi 80-100 cm dan lebar 2-4 cm
- Tancapkan secara individu dekat batang
- Ikat batang atau cabang terong pada turus

PENYIANGAN
- Rumput liar atau gulma di sekitar tanaman disiangi atau dicabut
- Penyiangan dilakukan pada umur 15 hari dan 60-75 hari setelah tanam

PEMUPUKAN
Jenis dan Dosis Pupuk Makro disesuaikan dengan jenis tanah, varietas dan kondisi daerah menurut acuan dinas pertanian setempat. Berikut salah satu alternatif :

Jenis Pupuk
Pemupukan Susulan (kg/ha)
Umur 15 hari
Umur 25 hari
Umur 35 hari
Umur 45 hari
Urea
75
75
75
75
SP-36
50
-
-
-
KCl
-
75
100
75

Pemupukan diletakan sejauh 20 cm dari batang tanaman sebanyak 10 gram campuran pupuk per tanaman secara tugal atau larikan ditutup tanah dan disiram atau pupuk dikocorkan sebanyak 3,5 gram per liter air, kocorkan larutan pupuk sebanyak 250 cc per tanaman
Semprotkan 3-4 tutup POC NASA + 1 tutup HORMONIK per tangki setiap 1-2 minggu sekali

PEMANGKASAN ( PEREMPELAN )
Pangkas tunas-tunas liar yang tumbuh mulai dari ketiak daun pertama hingga bunga pertama juga dirempel untuk merangsang agar tunas-tunas baru dan bunga yang lebih produktif segera tumbuh

PENGENDALIAN HAMA PENYAKIT

H A M A
1. Kumbang Daun (Epilachna spp.)
Gejala serangan adanya bekas gigitan pada permukaan daun sebelah bawah
Bila serangan berat dapat merusak semua jaringan daun dan tinggal tulang-tulang daun saja
Cara pengendalian; kumpulkan dan musnahkan kumbang, atur waktu tanam, pencegahan dengan PESTONA atau PENTANA + AERO 810 setiap 1-2 minggu sekali.

2. Kutu Daun (Aphis spp.)
Menyerang dengan cara mengisap cairan sel, terutama pada bagian pucuk atau daun-daun masih muda
Daun tidak normal, keriput atau keriting atau menggulung
Sebagai vektor atau perantara virus
Cara pengendalian; mengatur waktu tanam dan pergiliran tanaman, pencegahan semprot PENTANA + AERO 810 atau Natural BVR setiap 1-2 minggu sekali.

3.Tungau ( Tetranynichus spp.)
Serangan hebat musim kemarau.
Menyerang dengan cara mengisap cairan sel tanaman, sehingga menimbulkan gejala bintik-bintik merah sampai kecoklat-coklatan atau hitam pada permukaan daun sebelah atas ataupun bawah.
Cara pengendalian sama seperti pada pengen dalian kutu daun.

4. Ulat Tanah ( Agrotis ipsilon Hufn.)
Bersifat polifag, aktif senja atau malam hari
Menyerang dengan cara memotong titik tumbuh tanaman yang masih muda, sehingga terkulai dan roboh
Cara pengendalian; kumpulkan dan musnahkan ulat, pencegahan siram atau semprotkan PESTONA atau PENTANA + AERO 810.

5.Ulat Grayak (Spodoptera litura, F.)
Bersifat polifag.
Menyerang dengan cara merusak (memakan) daun hingga berlubang-lubang.
Cara pengendalian; mengatur waktu tanam dan pergiliran tanaman, semprot dengan Natural VITURA.

6.Ulat Buah ( Helicoverpa armigera Hubn.)
Bersifat polifag, menyerang buah dengan cara menggigit dan melubanginya, sehingga bentuk buah tidak normal, dan mudah terserang penyakit busuk buah.
Cara pengendalian; kumpulkan dan musnahkan buah terserang, lakukan pergiliran tanaman dan waktu tanam sanitasi kebun, pencegahan semprotkan PESTONA atau PENTANA + AERO 810 setiap 1-2 minggu sekali

PENYAKIT
1. Layu Bakteri
Penyebab : bakteri Pseudomonas solanacearum
Bisa hidup lama dalam tanah
Serangan hebat pada temperatur cukup tinggi
Gejala serangan terjadi kelayuan seluruh tanaman secara mendadak

2. Busuk Buah
Penyebab : jamur Phytophthora sp., Phomopsis vexans, Phytium sp.
Gejala serangan adanya bercak-bercak coklat kebasahan pada buah sehingga buah busuk.

3. Bercak Daun
Penyebab : jamur Cercospora sp, Alternaria solani, Botrytis cinerea
Gejala bercak-bercak kelabu-kecoklatan atau hitam pada daun.

4. Antraknose
Penyebab : jamur Gloesporium melongena
Gejala bercak-bercak melekuk dan bulat pada buah lalu membesar berwarna coklat dengan titik-titik hitam

5.Busuk Leher akar
Penyebab ; Sclerotium rolfsii
Gejala pangkal batang membusuk berwarna coklat

6.Rebah Semai
Penyebab : Jamur Rhizoctonia solani dan Pythium spp.
Gejala batang bibit muda kebasah-basahan, mengkerut dan akhirnya roboh dan mati
Cara pengendalian Penyakit:
Tanam varietas tahan, atur jarak tanam dan pergiliran tanaman, perbaikan drainase, atur kelembaban dengan jarak tanam agak lebar, cabut dan buang tanaman sakit Rendam benih dengan POC NASA dosis 2 cc / lt + Natural GLIO dosis 1 gr/lt, Pencegahan sebarkan Natural GLIO yang telah dicampur pupuk kandang sebelum tanam ke lubang tanam.

macam-macam masakan singkong

Penganan singkong seakan tak pernah habis. Ada saja kue – kue yang bisa dibuat dari singkong. Nah untuk membuat penganan dari singkong kita harus pandai memilih dan mengolahnya. Anda bisa memilih dan mengolah singkong yang bisa dilakukan dengan beberapa cara ini :
  • Kupas kulit singkong dengan kuku Anda. Lihat warnanya, konon yang warnanya kekuningan lebih
    baik daripada yang putih.
  • Patahkan sedikit ujungnya, perhatikan baik – baik, kalau ada bagian yang membiru sebaiknya
    jangan dipilih. Singkong yang telah lama disimpan memang cenderung mengeluarkan noda biru atau
    hitam yang diakibatkan enzim poliphenolase yang bersifat racun.
  • Banyak orang memilih singkong dari tanah yang membungkusnya. Kalau tanahnya belum kering
    berarti berarti singkongnya masih baru, pasti belum ada noda.
  • Saat diolah singkong harus dicuci bersih untuk menghilangkan tanah yang menempel di umbi
    singkong.
  • Setelah itu singkong bisa dikupas. Cara mengupasnya cukup mudah, kerat saja bagian tengahnya
    singkong secara memanjang, lalu tarik bagian yang terkelupas hingga lepas sama sekali dari singkong.
  • Cuci kembali singkong supaya bersih. Apabila belum diolah, rendam singkong terlebih dahulu
    agar warnanya tidak berubah. Yang mesti diingat, singkong adalah umbi akar yang teksturnya
    cukup keras, sehingga apabila akan diubah menhadi penganan musti diolah terlebih dahulu
    seperti dikukus atau diparut.
  • Apabila singkong hendak dihaluskan seperti untuk membuat getuk, sebaiknya pengukusan singkong
    harus dilakukan hingga benar – benar empuk. Untuk menghaluskannya bisa menggunakan garpu atau ditumbuk dalam cobek (batu lumpang). Yang mesti diingat, singkong sebaiknya dihaluskan selagi masih panas.
  • Nah, dari tanaman singkong ini Anda bisa berkreasi untuk menjadikan hidangan yang menarik.
    Daun singkong untuk sayuran, sedangkan umbinya Anda bisa mengolahnya untuk camilan, cake,
    puding, roti atau berbagai hidangan lezat lainnya. Selamat mencoba.
    hasil olahan
    combro
    Combro
    Bahan :
    1 1/2 kg Singkong yang cukup tua, dan mempur
    (istilah orang jawa yg mengatakan singkong tsb bagus & enak u/ di
    konsumsi), di parut halus
    1/2 butir Kelapa yang sedang (tidak terlalu tua), parut halus
    Garam
    Minyak untuk menggoreng.
    Untuk Isi :
    1 kotak (uk. 20 cm x 10 cm) Oncom yang bagus, haluskan.
    Bawang putih secukupnya
    garam secukupnya
    Ketumbar secukupnya
    Cabe rawit bila suka pedas
    Bumbu penyedap
    Daun bawang rajang halus
    Cara Pengolahan :
    Bahan2 isi semua dihaluskan dijadikan satu adonan. Klw perlu cicipin, rasanya sudah OK or belum. Singkong yg telah diparut dicampur dgn kelapa parut & garam Buat bulatan2 lonjong masukan bahan2 untuk isinya  Tutup menjadi bulatan lonjong, atau dapat dibentuk sesuai selera Pipihkan sedikit sehingga bentuk combro agak sedikit pipih/gepeng Setelah semua adonan dibentuk, goreng dengan minyak panas Angkat setelah agak kuning kecoklatan Hidangkan selagi panas, dengan cabe rawit bila suka
    • Misro
    misro
    Misro memiliki bahan pembungkus yang sama dengan Combro. Cara membuatnya juga sama. Hanya isinya saja yang berbeda. Jika Combro memakai oncom sebagai bahan isian, Misro cukup menggunakan gula merah yang diiris tipis sebagai isian. Bila Anda menyukai rasa yang manis, Anda bisa mengganti 50 gram gula merah dengan 50 gram gula pasir.
    • Singkong Keju
    singkong keju
    BAHAN:
    * 1 kg singkong
    * minyak goreng
    * bubuk perasa buat french fries
    * susu kental manis
    * keju cheddar
    * 2 sdt garam
    * 1 lt air
    CARA MEMBUAT:
    *  Kupas singkong, potong-potong melintang, cuci, tiriskan.
    *  Larutkan garam dengan air dalam sebuah wadah cekung.
    * Goreng singkong hingga matang tapi masih pucat, angkat, langsung masukkan ke larutan air garam, biarkan 5 menit.
    * Bila singkong sudah mekar, angkat dari air garam, goreng kembali hingga kekuningan.
    * Selagi masih hangat, taburi susu kental manis, bubuk perasa french fries, dan parutan keju cheddar.
    *  Sajikan.
    TIPS & TRIK:
    * Saat menggoreng singkong, gunakan api besar dan minyak harus banyak. Gunakan teknik deep frying, jadi singkong tidak perlu dibolak-balik, khususnya saat penggorengan kedua, daripada hancur.
    • Gethuk
    Gethuk singkong adalah getuk klasik, yang berbahan utama singkong atau cassava, cara pembuatannya sebagai berikut.
    Bahan:
        • gethuk
          500 gr singkong, kupas
        • 125 gram gula pasir
        • 1/4 sdm garam
    Pelengkap:
        • 1/2 kepala muda, parut panjang
        • 1/4 sdt garam
        • 1 lbr daun pandan
        • 50 gr gula pasir
    Cara membuat:
  • Kukus singkong dalam dandang yang telah dipanaskan hingga matang, angkat.
  • Keluarkan dari dandang, haluskan, campurkan gula pasir dan garam, aduk rata.
  • Taruh di loyang yang dialas daun pisang, tipiskan hingga 1 1/2 cm, dinginkan, potong (2 x 2) cm.
  • Campur kelapa muda dengan garam hingga rata, tambahkan daum pandan, kukus hingga matang.
  • Sajikan gethuk singkong dengan kelapa muda dan gula pasir.
    • Keripik singkong balado
kripik kingkong
Siapa sih yang tidak suka camilan yang satu ini. Keripik Singkong merupakan camilan yang sudah pasti banyak dinikmati di dalam maupun luar negri. Keripik singkong bisa diolah menjadi berbagai rasa yang menggugah selera, salah satunya adalah Keripik Singkong Balado. Rasa pedasnya kadang membuat kita jadi ketagihan.
Resep Bahan Keripik Singkong Balado :
  • 500 gram singkong, diiris tipis
  • 1 sendok teh air kapur sirih
  • 1 sendok teh garam
  • 750 ml air
Resep Bahan Balado Keripik Singkong Balado :
  • 5 butir bawang merah, ditumbuk kasar
  • 5 buah cabai merah besar, ditumbuk kasar
  • 5 buah cabai merah keriting, ditumbuk kasar
  • 2 lembar daun salam
  • 1 sendok teh garam
  • 50 gram gula pasir
  • 1 sendok makan air asam jawa (dari 1/2 sendok teh asam jawa dan 2 sendok makan air, dilarutkan)
  • 3 sendok makan minyak untuk menumis
  • minyak untuk menggoreng
Cara Membuat Keripik Singkong Balado :
  1. Rendam singkong dalam larutan air kapur sirih, garam, dan air. Diamkan 15 menit. Cuci bersih.
  2. Tiriskan singkong. Goreng dalam minyak panas sedang sampai matang dan kering.
  3. Tumis bawang merah, cabai merah besar, cabai merah keriting, dan daun salam sampai harum.
  4. Masukkan garam, gula pasir, dan air asam jawa. Aduk sampai kental.
  5. Tambahkan singkong goreng. Aduk sampai terbalut rata.
    • Colenak
colenak
Rekomendasi :
Jajanan khas Bandung. Berbahan dasar tape atau di Bandung lebih dikenal dengan peuyeum. Musim hujan begini, dingin-dingin ditemani colenak yang hangat, hmm… Dengan saus kelapa parut yang manis, menjadikan colenak ini sebagai makanan favorit.
Belanja dulu yukz :
  • 1/2 kg tape/peuyeum Bandung
  • 1/2 butir kelapa, diparut halus
  • 2 biji gula merah
  • air secukupnya
  • mentega secukupnya, untuk olesan saat pemanggangan
Sekarang ke dapur yukz :
  1. Pertama kita cairkan dulu gula merah dengan cara direbus dengan air. Lalu saring.
  2. Rebus kembali gula merah yang sudah dicairkan tadi dengan kelapa parut. Tambahkan air jika terlalu kental.
  3. Masak hingga matang. Biarkan dingin.
  4. Sekarang masing-masing tape/peuyeum dipotong-potong menjadi 3 bagian.
  5. Siapkan alat pemanggangan, sebaiknya gunakan wajan yang berbentuk datar.
  6. Panggang tape/peuyeum di atas api kecil dengan cara ditekan hingga menjadi rata (bahasa Medannya–sampai penyet :D). Olesi dengan mentega di kedua permukaannya dan panggang hingga agak kecokelatan.
  7. Sajikan hangat bersama saus kelapa tadi.
Tips :
- Pilihlah peuyeum yang sudah benar-benar matang dan manis rasanya.

Pesan : sebelum makan baca do’a dulu ya…..

    • Tape
tape
Seumur-umur, tape yang paling enak yang pernah aku rasakan ya tape bondowoso, selain rasanya yang manis, aroma wanginya juga menggugah selera. mari gan kita coba membuatnya:
1. Pilihlah singkong yang bagus dan rata, kemudian dikupas, dipotong- potong sesuai selera dan dicuci bersih.
2. Kemudian potongan singkong tersebut direbus sampai matang kemudian ditiriskan.
3. Tunggu singkong tersebut sampai dingin, bias juga pakai kipas angin.
4. Sediakan ragi tape yang bias dibeli di took obat makanan, kemudian ditumbuk halus dan diayak pakai ayakan atau saringan.
5. Taburkan ragi halus ke singkong-singkong yang sudah dingin sampai rata.
6. Sediakan tempat untuk menyimpan singkong yang sudah ditaburi ragi tersebut, bias memakai plastic ataupun memakai daun pising atau daun jati.
7. Peram bungkusan singkong tersebut kurang lebih 3 hari
8. Setelah 3 hari bukalah bungkusan singkong tersebut, dan tape singkong siap dinikmati.
    • Peuyeum
- Kupas singkong dari kulitnya kemudian cuci bersih dan tiriskan.
peuyeumpuan
- Siapkan dandang kukus dalam keadaan panas,lalu kukus singkong sampai matang dan empuk.Kemudian keluarkan singkong kukus dari dandang dan biarkan hingga dingin.
- Setelah dingin lumuri seluruh permukaan singkong kukus dengan ragi,lalu simpan dalam wadah kedap udara selama 1 malam.
- Setelah disimpan 1 malam, kemudian ikat singkong beragi satu per satu dengan menggunakan tali,lalu simpan kembali dengan posisi tergantung pada suhu ruang selama 2 malam.
- peuyeumpuan siap dinikmati.

manfaat daun singkong

1. Reumatik
a. Bahan: 5 lembar daun ubi kayu, 1/4 sendok kapur  sirih.
Cara membuat: kedua bahan tersebut ditumbuk halus.
Cara menggunakan: digunakan sebagai bedak/bobok pada bagian yang sakit.
b. Bahan: 1 potong batang ubi kayu.
Cara membuat : direbus dengan 5 gelas air sampai mendidih
hingga tinggal 4 gelas, kemudian disaring untuk diambil airnya.
Cara menggunakan : diminum 2 kali sehari, pagi dan sore.
2. Demam
a. Bahan: 1 potong batang daun ubi kayu.
Cara membuat: direbus dengan 3 gelas air sampai mendidih,
kemudian disaring untuk diambil airnya.
Cara menggunakan: diminum 2 kali sehari, pagi dan sore.
b. Bahan: 3 lembar daun ubi kayu.
Cara membuat: ditumbuk halus.
Cara menggunakan: dipergunakan sebagai kompres.
3. Sakit Kepala
Bahan: 3 lembar daun ubi kayu.
Cara membuat: ditumbuk halus.
Cara menggunakan: dipergunakan sebagai kompres.
4. Diare
Bahan: 7 lembar daun ubi kayu.
Cara membuat: direbus dengan 4 gelas air sampai mendidih hingga
tinggal 2 gelas, kemudian disaring untuk diambil airnya.
Cara menggunakan: diminum 2 kali sehari, pagi dan sore. Bila anak
yang masih menyusui yang kena diare, ibunya yang meminum.
5. Mengusir cacing perut
Bahan: kulit batang ubi kayu secukupnya.
Cara membuat: direbus dengan 3 gelas air sampai mendidih hingga
tinggal 1 gelas, kemudian disaring untuk diambil airnya.
Cara menggunakan: diminum menjelang tidur malam.
6. Mata sering kabur
Bahan: daun ubi kayu secukupnya.
Cara membuat: direbus, diberi bumbu garam dan bawang putih secukupnya.
Cara menggunakan: dimakan bersama nasi setiap hari.
  1. Menambah nafsu makan
Bahan: daun ubi kayu secukupnya.
Cara membuat: direbus, diberi bumbu garam dan bawang putih secukupnya.
Cara menggunakan: dimakan bersama nasi dan sambal tomat.
8. Luka bernanah
a. Bahan: batang daun ubi kayu yang masih muda.
Cara membuat: ditumbuk halus.
b. Bahan: 1 potong buah ubi kayu.
Cara membuat: diparut.
Cara menggunakan: dibobokan pada bagian tubuh yang luka
9. Luka baru kena barang panas (mis. knalpot)
Bahan: 1 potong buah ubi kayu.
Cara membuat: diparut dan diperas untuk diambil airnya, dan
dibiarkan beberapa saat sampai tepung (patinya = jawa) mengendap.
Cara menggunakan: tepung (pati) dioleskan pada bagian tubuh yang luka.

tanaman singkong

Syarat Tumbuh
Tanaman ini tumbuh optimal pada ketinggian antara 10-700m dpl. Tanah yang sesuai adalah tanah yang berstruktur remah, gembur, tidak liat juga tidak poros. Selain itu kaya akan unsure hara. Jenis tanah yang sesuai adalah tanah alluvial, latosol, podsolik merah kuning, mediteran, grumosol dan andosol. Sementara itu pH yang dibutuhkan antara 4,5-8, dan untuk pH idealnya adalah 5,8.
Curah hujan yang yang diperlukan antara 1.500 – 2500 mm/tahun. Kelembaban udara optimal untuuk tanaman antara 60%-65%. Suhu udara minimal 10’C. Kebutuhan akan sinar matahari sekitar 10 jam tiap hari. Hidup tanpa naungan.
bibit singkong
Persiapan bibit
Ubi kayu paling mudah untuk diperbanyak. Cara yang lazim digunakan adalah perbanyakan dengan cara setek batang dari batang panenan sebelumnya. Setek yang baik diambil dari batang bagian tengah tanaman agar matanya tidak terlalu tua maupun tidak terlalu tua. Batang yang baik berdiameter 2-3 cm. Pemotongan batang stek dapat dilakukan dengan menggunakan pisau atau sabit yang tajam dan steril. Jangan memakai gergaji untuk memotongnya karena gesekan gergaji akan menimbulkan panas yang akan merusak bagian pangkal dari batang. Potongan batang untuk setek yang baik adala 3-4 ruas mata atau 15-20 cm. Bagian bawah dari batang stek dipotong miring dengan maksud untuk menambah dan memperluas daerah perakaran.
Persiapan lahan
lahan singkong
Untuk menanam ubi kayu ini tidak begitu sulit. Untuk daerah yang mempunyai curah hujan cukup tinggi ataupun terlalu banyak air, penanaman dilakukan dalam sebuah guludan atau bedeng. Selain itu, dengan menggunakan guludan memudahkan kita dalam pemanenan.
Untuk daerah yang mempunyai curah hujan sedikit atau kering, penanaman tidak perlu dilakukan dengan membuat guludan. Penanaman dapat dilakukan pada tanah yang rata. Tanah di cangkul dan di remahkan kemudian diratakan dan pengguludan dapat dilakukan setelah tanaman berumur 2-3 bulan setelah tanam. Pada saat perataan dapat pula disebarkan pupuk kandang atau kompos untuk penambahan unsure hara. Pengolahan tanah yang sempurna diikuti dengan pembuatan guludan yang dibuat searah dengan kontur tanah sebagai upaya pengendalian erosi. Selain itu dengan pembuatan guludan juga dapat memaksimalkan hasil dibandingkan dengan system tanpa olah tanah setelah tanam.
Penanaman.
Waktu penanaman yang baik dilakukan pada awal musim kering atau kemarau dengan maksud untuk hasil penanaman dapat dipanen pada awal musim hujan.
Batang yang telah dipotong tadi kemudian ditanamkan dalam tanah. Jangan sampai terbalik, tanda yang dapat kita lihat dari arah mata dari tiap ruas batang yang disetek. Arah mata menuju ke atas dibawahnya bekas tangkai daun.
Batang setek di tanam agak miring dengan kedalaman 8-12 cm. Pada lahan tanaman yang subur dapat digunakan populasi tanaman 10.000 batang/ha dan untuk lahan yang kurang begitu subur dapat digunakan populasi 14.500 batang/ha. Jarak tanam dengan system monokultur adalah 100 x 50 cm. Untuk system tumpang sari, penanaman dapat menyesuaikan dengan lahan dan tanaman lainnya.
Pemeliharaan
Tanaman ini termasuk tanaman yang dapat mandiri sehingga, tanaman ini menjadi mudah dalam pemeliharaanya.
Penyulaman dapat kita lakukan 2-3 minggu setelah tanam. Bibit penyulaman seharusnya sudah disediakan ketika pengadaan bibit tanaman yang dapat pula ditanam pada pinggir lahan pertanaman. Hal ini untuk membuat tanaman ini seragam dalam pemanennya.
Agar tanaman dapat tumbuh baik dan optimal dilakukan dengan pengurangan mata tunas saat awal tunas itu muncul atau 1-1,5 bulan setelah tanam. Sisakan maksimal 2 tunas yang paling baik dan sehat dalam satu tanaman.
Penyiangan dilakukan pada umur 2-3 bulan setelah tanam dan menjelang panen. Hal ini dimaksudkan untuk memudahkan pemanenan serta mencegah kehilangan hasil panen selain mengendalikan populasi gulma yang tumbuh. Selain itu saat penyiangan dilakukan dengan membumbuni batang tanaman sehingga dapat menjadi guludan.
Hama dan penyakit
hama tungau merah (Tetranus urticae)
Hama yang sering menyerang tanaman ini biasanya adalah hama tungau merah (Tetranus urticae) dan serangan bakteri layu (Xanthomonas campestis) serta penyakit Hawar Daun (Cassava Bacterial Bligh / CBB)
Panen.
panen singkong
Kriteria ubi kayu yang optimal adalah pada saaat kadar pati optimal. Yakni ketika tanaman itu berumur 6-9 bulan apabila untuk konsumsi. Untuk pembuatan produk seperti tepung sebaiknya ubi kayu dipanen pada umur lebih dari 10 bulan, dan itu juga tergantung akan varietas yang ditanam. Ciri saat panen adalah warna daun menguning dan banya yang rontok.
Cara pemanenan dilakukan dengan membuat atau memangkas batang ubi kayu terlebih dahulu dengan tetap meninggalkan batang sekitar 15 cm untuk mempermudah pencabutan. Batang dicabut dengan tangan atau alat pengungkit dari batang kayu atau linggis. Hindari pemakaian cangkul, karena permukaannya yang lebar yang tanpa disadari dapat memotong ubi.
tepung tapioka
Umbi yang baik setelah panen hanya berumu 1-3 hari tergantung penyimpanan. Setelah itu umbi sudah melakukan banyak perombakan kalori. Bahkan, kadang umbi berwarna kebiruan apabila kandungan HCNnya tinggi. Dan munculnya warna ini sangat mempengaruhi kualitas tepung.
Kandungan Singkong
daun singkong
Umbi singkong merupakan sumber energi yang kaya karbohidrat namun sangat miskin akan protein. Sumber protein yang bagus justru terdapat pada daun singkong karena mengandung asam amino metionin.
Selain umbi akar singkong banyak mengandung glukosa dan dapat dimakan mentah. Rasanya sedikit manis, ada pula yang pahit tergantung pada kandungan racun glukosida yang dapat membentuk asam sianida.
Umumnya daging umbi singkong berwarna putih atau kekuning – kuningan, untuk rasanya manis menghasilkan paling sedikit 20 mg HCN per kilogram umbi akar yang masih segar dan 50 kali lebih banyak pada umbi yang rasanya pahit. Pada jenis singkong yang pahit, proses pemasakan sangat diperlukan untuk menurunkan kadar racunnya.
Umbi singkong tidak tahan simpan meskipun ditempatkan di lemari pendingin. Dalam hal ini umbi singkong mudah sekali rusak, ditandai dengan keluarnya warna biru gelap akibat terbentuknya asam sianida yang bersifat racun bagi manusia.
Singkong banyak digunakan pada berbagai macam penganan, mulai dari kripik, kudapan, sayuran hingga tape. Bahkan bisa juga dibuat tepung singkong yaitu tepung tapioka yang dapat digunakan untuk mengganti tepung gandum, tepung ini baik untuk pengidap alergi.

buah cipluan

Deskripsi

Kandungan Buahnya yang rnentah dilaporkan beracun. Buah buninya berisi sari buah yang rasanya manis/asam dengan sedikit berbau asam, dapat dimakan keseluruhannya. Cangkang buahnya pahit rasanya dan tidak dapat dimakan. Buah buni itu berisi 0,8% asam sitrat, dan kaya akan vitamin A dan P, serta berisi kira-kira 30 mg vitamin C dan 2,8 mg vitamin B12 per 100 g bagian yang dapat dimakan, juga mengandung banyak pektin. Deskripsi Berperawakan terna tahunan, tingginya 0,5-2 m, dengan cabang-cabang yang menyebar, berusuk, berwarna keungu-unguan dan batang-bawah yang menjalar, berbulu rapat. Daunnya agak berhadapan, berbentuk bundar telur, berukuran (5-15) cm x (4-10) cm, pangkalnya berbentuk jantung, ujungnya luncip, pinggirannya rata atau bergerigi dangkal, tangkainya sama panjangnya dengan lembaran daunnya. Bungabunganya soliter, menggantung, muncul di ketiak daun, tangkainya 1 cm panjangnya, tangkai buahnya lebih panjang; daun kelopaknya bergigi lima, daun mahkotanya berdiameter 2 cm, bercuping 5 yang dangkal, berwarna kuning dengan 5 bercak besar berwarna lembayung-coklat di dalamnya, kepala sarinya berwarna lembayung; kepala putiknya agak berbentuk bonggol. Buahnya bertipe buah buni, berbentuk bulat, berdiameter 1–2 cm, berwarna kuning-jingga, tak berbulu, terbungkus oleh daun kelopak yang menggelembung (cangkang), berbulu lebat, berbentuk bulat telur, daging buahnya mengandung banyak sari buah. Bijinya banyak sekali berwarna kekuningan, berukuran sangat kecil.

Manfaat

Ceplukan yang buah buninya berwarna kuning-jingga sampai coklat pucat dimakan dalam keadaan segar atau dikumpulkan untuk dicampurkan secara utuh atau diiris-iris ke dalam salad buah dan koktail buah. Akan tetapi, buah ceplukan lebih sering direbus perlahan-lahan untuk dijadikan pastel, puding, “chutneys”, dan es krim. Rebusan buah dapat juga dikalengkan atau diolah menjadi selai atau agar-agar. Di beberapa negara, daunnya digunakan sebagai ramuan obat, dan di Meksiko, rebusan dari kelopak bunga digunakan untuk obat kencing manis.

Syarat Tumbuh

Persyaratan lingkungan yang dibutuhkan mirip dengan untuk tomat, tetapi kisaran suhunya tampak agak lebih dingin; tanaman ini tidak mati oleh embun beku yang ringan. Ceplukan ini juga dapat berbunga dan berbuah dengan baik dalam cuaca agak dingin; suhu yang tinggi merupakan pengganggu untuk berbunga dan berbuah. Oleh karena itu, di daerah dengan iklim musiman (juga di daerah-daerah subtropik) tanaman ini agak lama mencapai masa berbuahnya pada musim dingin. Di Indonesia, ceplukan dijumpai pada ketinggian yang berkisar antara 700–2300 m dpl., tetapi tempat tumbuh yang paling baik adalah di bawah 1500 m dpl. Cuaca mendung di banyak dataran tinggi dan naungan di hutan terbuka untuk tegakan ceplukan yang meliar kembali menggambarkan toleransinya terhadap tingkat cahaya rendah, tetapi tampaknya tumbuhan – ini berbuah paling baik di bawah cahaya penuh. Hujan yang moderat dan tanah aluvial yang subur menyebabkan pertumbuhan yang lebat dan memperlambat masa berbuah. Buah akan rusak jika terjadi cuaca lembap selama musim panen. Stres kelembapan dapat menyebabkan dormansi. Lahan yang disenanginya adalah tanah Iempung berpasir yang berperairan baik dengan kandungan bahan-bahan organik yang banyak.

Pedoman Budidaya

Perbanyakannya dengan benih yang berkecambah lambat dan tidak teratur. Perbanyakan secara vegetatif dengan menggunakan stek batang tua yang diperlakukan dengan hormon perakaran asam indolabutirat (IBA) 176, menghasilkan tanaxwan yang berbunga awal. Anjuran-anjuran untuk pembibitan adalah: bedengan tanah murni yang dinaikkan, sebelumnya telah dipupuk dengan balk, benih yang diperlukan 70 g%ha (200-300 benih/g), ditugat dalam barisan, jarak tanamnya 10-15 cm, kedalaman 0,3-0,5 cm, 4-C benih per 10 cm, tanahnya dipadatkan, sirami sedikit, diberi naungan atau mulsa, penjarangan atau pemangkasan seperlunya, dan pemindahtanaman setelah 6-8 minggu ketika tingginya 15-20 cm. Jarak tanam yang dianjurkan berkisar antara 0,9 m x 0,45 m dan 1,8 m x 0,9 m (2,5-0,6 tanaman/m2), terutama bergantung kepada upah buruh dan lamanya tanam itu direncanakan. Jarak yang lebar menghasilkan buah yang lebih besar, jarak yang rapat memberikan hasil awal yang tinggi.

Pemeliharaan

Pemakaian pupuk dasar dan/atau pupuk majemuk (misalnya NPK dengan perbandingan 5 : 13 : 5 sebanyak 50-100 g per tanaman) diberikan pada saat tanam. Pemupukan terakhir dengan amonium sulfat atau campuran NPK 5-135 pada stadium setengah dewasa dapat menguntungkan. Kebanyakan perakaran yang berfungsi menyerap hara berada dekat permukaan tanah, karenanya penanamannya hendaknya dangkal dan minimal. Di Selandia Baru, pemberian mulsa mendorong pertumbuhan dan hasil tanaman, meningkatkan retensi kelembapan, menekan pertumbuhan gulma dan mencegah persinggungan buah dengan tanah. Pada musim kering diperlukan pengairan. Tanaman mulai berbuah sekitar 3 bulan setelah tanam dan panen mungkin berlanjut sampai embun beku mengganggu (di daerah yang berletak lintang jauh dari ekuator), sampai meningkatnya suhu yang akan menekan pembungaan atau sampai stres kelembapan menyebabkan dormansi (di daerah dekat ekuator). Di daerah tropik, ceplukan dapat dipertahankan berproduksi melalui pemangkasan berat setelah mengalami dormansi, tetapi hasil tanaman sirung (ratoons) yang berurutan akan merosot dengan tajam, dan pada umumnya lebih ekonomis untuk memulaY tanaman baru dengan pergiliran penanaman lahan.

Hama dan Penyakit

Penyakit busuk akar terjadi pada tanah yang sistem pengaliran airnya kurang baik. Hama ulat pengerat (cutworms), ulat tongkai jagung (corn ear worms), tungau laba-laba merah (red spider mites), dan penyakit embun tepung (powdery mildew) dapat menyulitkan. Nematoda buhul akar (rootrzot nematodes) dan penyakit-peryakit virus dapat mengurangi vigor tanarrnan. Pergiliran tanaman yang tepat, penggunaan bahan-bahan. organik yang; cukup dan pemberian mulsa dapat rnemperkecil pengaruh-pengaruh yang jelek.

Panen dan Pasca Panen

Panen Buah dapat dipetik dengan tangan setiap 2-3 minggu sekali, asalkan tidak ba.sah karena hujan atau embun. Dapat diperoleh hasil yang lebih seragam dan matang sempurna jika dilakukan pemanenan dengan cara menggoyang-goyangkan rumpunnya dan mengumpulkan buah yang bercangkang yang telah jatuh ke tanah. Hasil Sebatang ceplukan mungkin dapat menghasilkan 300 butir buah; di India diperoleh hasil 79 ton/ha. Di Selandia Baru, tanaman yang diberi mulsa menghasilkan buah sampai 13 ton/ha. Penanganan pasca panen Buah-buah ceplukan mungkin perlu ditebarkan secara tipis-tipis selama kurang-lebih 2 hari sampai cangkangnya kering dan keriput. Tindakan ini akan mengurangi resiko pembusukan, baik buahnya maupun cangkangnya. Persiapan untuk dipasarkan mencakup pengupasan cangkang dan pengepakan dalam keranjang khusus (punnetf). Kemasan kecil yang menarik mungkin berisi buah-buah yang masih terbungkus cangkangnya yang kering. Buah ceplukan dapat diangkut dan disimpan dengan baik. Buah yang masih bercangkang, yang dikeringkan di bawah 30° C dapat disimpan selama 4-5 bulan, sedangkan buah segar tanpa cangkang dapat disimpan dalam wadah tertutup rapat dalam atmosfer kering selama beberapa bulan. Dapat disimpan di dalam peti tertutup dengan udara kering untuk beberapa bulan.

buah jengkol dan manfaatnya

Dibalik bau yang ditimbulkan jengkol, ternyata terkandung manfaat yang berguna bagi kesehatan. Ini hanya masukan saja, bukan doktrin yang mengharuskan Anda untuk percaya dan mengikuti agar mengkonsumsi jengkol pula, tapi hanya sekedar Anda tahu bahwa ada khasiat dibalik sayuran polong berbau ini.

Kaya zat gizi

Hasil penelitian menunjukkan bahwa jengkol juga kaya akan karbohidrat, protein, vitamin A, vitamin B, fosfor, kalsium, alkaloid, minyak atsiri, steroid, glikosida, tanin, dan saponin.

Kandungan vitamin C pada 100 gram biji jengkol adalah 80 mg, sedangkan angka kecukupan gizi yang dianjurkan per hari adalah 75 mg untuk wanita dewasa dan 90 mg untuk pria dewasa.

Vitamin C sangat dibutuhkan tubuh untuk meningkatkan imunitas tubuh. Vitamin C juga banyak hubungannya dengan berbagai fungsi yang melibatkan respirasi sel dan kerja enzim yang mekanismenya belum sepenuhnya dimengerti.

Di antara peran vitamin Cadalah: (1) oksidasi fenilalanin menjadi tirosin, (2) reduksi ion ferri menjadi ferro dalam saluran pencernaan, sehingga besi lebih mudah untuk diserap, (3) melepaskan besi dari transferrin dalam plasma agar dapat bergabung ke dalam ferritin (simpanan besi) jaringan, (4) pengubahan asam folat menjadi bentuk yang aktif, yaitu asam folinat, serta (5) berperan dalam pembentukan hormon steroid dari kolesterol.

Tinggi Kalsium

Jengkol merupakan sumber protein yang baik, yaitu 23,3 g per 100 g bahan. Kadar proteinnya jauh melebihi tempe yang selama ini dikenal sebagai sumber protein nabati, yaitu hanya 18,3 g per 100 g.

Kebutuhan protein setiap individu tentu saja berbeda-beda. Selain untuk membantu pertumbuhan dan pemeliharaan, protein juga berfungsi membangun enzim, hormon, dan imunitas tubuh. Karena itu, protein sering disebut zat pembangun.

Protein juga memberikan efek menenangkan otak. Protein membantu otak bekerja dengan cepat dalam menerima pesan. Bagi anak-anak, protein sangat berperan untuk perkembangan tubuh dan sel otaknya. Pada orang dewasa, apabila terjadi luka memar dan sebagainya, protein dapat membangun kembali sel-sel yang rusak.

Jengkol cukup kaya akan zat best, yaitu 4,7 g per 100 g. Kekurangan zat besi dapat menyebabkan anemia. Gejala-gejala orang yang mengalami anemia defisiensi zat besi adalah kelelahan, lemah, pucat dan kurang bergairah, sakit kepala dan mudah marah, tidak mampu berkonsentrasi, serta rentan terhadap infeksi. Penderita anemia kronis menunjukkan bentuk kuku seperti sendok dan rapuh, pecah-pecah pada sudut mulut, lidah sulit menelan.

Remaja, wanita hamil, ibu menyusui, orang dewasa, dan vegetarian adalah yang paling berisiko untuk mengalami kekurangan zat besi. Di dalam tubuh, besi sebagian terletak dalam sel-sel darah merah sebagai heme, suatu pigmen yang mengandung inti sebuah atom besi.

Jengkol juga sangat baik bagi kesehatan tulang karena tinggi kandungan kalsium, yaitu 140 mg/ 100 g. Peran kalsium pada umumnya dapat dibagi menjadi dua, yaitu membantu pembentukan tulang dan gigi, serta mengatur proses biologis dalam tubuh.

Keperluan kalsium terbesar adalah pada saat masa pertumbuhan, tetapi pada masa dewasa konsumsi yang cukup sangat dianjurkan untuk memelihara kesehatan tulang. Konsumsi kalsium yang dianjurkan pada orang dewasa adalah 800 mg per hari.

Kandungan fosfor pada jengkol (166,7 mg/100 g) juga sangat penting untuk pembentukan tulang dan gigi, serta untuk penyimpanan dan pengeluaran energi. Dengan demikian, sesungguhnya banyak manfaat yang diperoleh dari mengonsumsi jengkol. Namun, konsumsi jengkol dapat memberikan efek bau tak sedap, baik

pada saat bernapas maupun pada saat buang air besar dan air kecil. Berdasarkan penelitian Soemitro (1987), senyawa aktif dalam kulit halus buah cenderung menunjukkan efek penurunan kadar gula darah yang besar sehingga baik untuk penderita diabetes.

Bagi Anda yang sama sekali belum pernah mengkonsumsi jengkol mungkin tidak terlalu menganggap penting dan peduli, tapi bagi Anda pernah makan atau bahkan penggemar buah polong ini, nampaknya Anda perlu mengetahui manfaatnya.

Cara mengurangi bau jengkol

1. Rendam jengkol beberapa saat sebelum memasaknya
2. Jika ingin kandungan bau agak berkurang, memarkan jengkol setelah direbus setengah matang, dan rendam kembali agar kandungan bau berkurang.
3. Makan timun setelah Anda makan jengkol
4. Banyak-banyak minum air putih

menanam buah bengkuang

1. Sejarah Singkat
Bengkuang atau bengkoang (Pachyrhizus erosus) dikenal dari umbi (cormus) putihnya yang bisa dimakan sebagai komponen rujak dan asinan atau dijadikan masker untuk menyegarkan wajah dan memutihkan kulit. Tumbuhan yang berasal dari Amerika tropis ini termasuk dalam suku polong-polongan . Di tempat asalnya, tumbuhan ini dikenal sebagai xicama atau jícama. Orang Jawa menyebutnya sebagai besusu.
Bengkoang memiliki Umbi akar tunggal, kulit luar krem atau coklat muda atau coklat tua, berdaging warna putih atau kuning-keputihan; pada bentuk liarnya berumbi banyak, bentuknya memanjang. Daun majemuk, beranak daun 3; helaian daun bercuping menjari atau utuh dengan tepi bergigi; anak daun lateral mengetupat tidak simetris sampai membundar telur, anak daun terminal mengginjal. Perbungaan tandan semu, berbunga banyak. Bunga berkelopak coklat, mahkota bunga ungu-biru atau putih. Buah polong. Biji pipih bersegi – membundar , berwana hijau- coklat atau coklat tua kemerahan.

2. Taksonomi Tanaman
bengkoang Nama binomial Pachyrhizus erosus(L.)
- Kingdom : Plantae (tumbuhan)
- Subkingdom : Tracheobionta (berpembuluh)
- Superdivisio : Spermatophyta (menghasilkan biji)
- Divisio : Magnoliophyta (berbunga)
- Kelas : Magnoliopsida (berkeping dua / dikotil)
- Sub-kelas : Rosidae
- Ordo : Fabales
- Familia : Fabaceae (suku polong-polongan)
- Genus : Pachyrhizus
- Species : P. erosus

3. Manfaat Tanaman
- Bengkuang biasa dimanfaatkan sebagai buah atau bagian dari beberapa jenis masakan.
- Umbi tersebut bisa dimakan segar, dibuat rujak, ataupun asinan.
- Tanaman bengkuang sering juga ditanam sebagai pupuk hijau atau untuk penutup tanah di
perkebunan teh.
- Bengkuang ternyata memiliki khasiat sebagai obat. Kegunaan bengkuang antara lain untuk
mengatasi penyakit kulit, diabetes, demam, eksim, sariawan, dan wasir.
- Bagian yang digunakan sebagai obat adalah akar atau umbi, biji, dan tangkai.
- Berguna bagi penderita diabetes atau orang yang berdiet rendah kalori.
- Bengkuang bisa digunakan untuk pemakaian obat luar dan dalam. Untuk pemakaian luar,
Mengatasi penyakit kulit, biji bengkuang, dan belerang (masing-masing secukupnya)
dihaluskan lalu ditempelkan pada bagian tubuh yang sakit.
- Jika mengidap diabetes, satu atau dua bengkuang diparut lalu disaring dan diminum setiap
pagi dan malam hari.
- Sebagai obat demam, umbi bengkuang dikupas kulitnya lalu dibuat manisan dan dimakan.
- Mengatasi eksim, umbi bengkuang dikupas kulitnya dan dimakan secara langsung. Lakukan
secara rutin empat kali seminggu.
- Jika terkena sariawan, umbi bengkuang dikupas lalu tambahkan air dan madu secukupnya lalu
dijus dan diminum. Mengatasi wasir, satu buah bengkuang dijus lalu diminum tiap bangun
tidur pagi.
- Bermanfaat untuk penangkal biang keringat, menyembuhkan bisul, menyembuhkan
kecanduan NAPZ

4. Syarat Tumbuh
- Iklim:
Curah hujan : 750 -1.000 mm/thn
Tinggi tempat : 0 -1.500 m dpl
Suhu : 25 derajat – 28 derajat Celsius

- Tanah:
Tekstur : berpasir hingga liat, tumbuh baik pada tanah lempung berpasir yang cukup hara
Struktur : gembur
pH Tanah : 4,5 – 8 , optimal 5,8

5. Budidaya Bengkuang
- Pengolahan tanah
Waktu mengerjakan tanah sebaiknya pada saat tanah tidak dalam keadaan becek atau berair, agar struktur tanah tidak rusak.Tujuan pengolahan tanah adalah: agar tanah menjadi gembur sehingga pertumbuhan akar dan umbi berkembang dengan baik.

Cara pengolahan:
Tanah ringan/gembur : tanah dibajak atau di cangkul 1-2 kali sedalam kurang lebih 20 cm, diratakan langsung ditanami.
Tanah berat dan berair: Tanah dibajak atau di cangkul 1 – 2 kali sedalam kurang lebih 20cm, dibuat bedengan-bedengan atau guludan juga dibuat saluran drainase, baru dapat ditanam.

- Penanaman
Penanaman bengkuang dapat dilakukan setelah bibit/stek dan tanah disiapkan. Waktu yang baik untuk penanaman adalah permulaan musim hujan. Hal ini disebabkan bengkuang memerlukan air terutama pada pertumbuhan vegetatif yaitu umur 4-5 bulan, selanjutnya kebutuhan akan air relatif lebih sedikit.
Jarak tanam tanaman bengkuang secara monokultur: 100 x 100 ; 100 x 60 ; 100 x 40.
Jarak tanam tanaman bengkuang secara tumpang sari:Ubi kayu dengan kacang tanah 200 x 60 cm.Ubi kayu dengan jagung 100 x 60 cm.

- Pemupukan
Tujuan utama pemberian pupuk ini adalah untuk memperbaiki struktur tanah. Pupuk an-organik diberikan tergantung tingkat kesuburan tanah. Pada umumnya dosis pupuk anjuran untuk tanaman bengkuang adalah:- Urea : 60 – 120 kg hl/ ha, – TSP : 30 kg P205/ ha,dan – KCL : 50 kg K20/ ha
Cara pemberian pupuk adalah:
- Pupuk dasar : 1/3 bagian dosis Urea, KCL., dan seluruh dosis P (TSP) diberikan pada saat
tanam
- Pupuk susulan : 2/3 bagian dari dosis Urea dan KCL diberikan pada saat tanaman berumur 3 -
4 bulan

- Pemeliharaan
Pemeliharaan tanaman perlu dilakukan untuk mendapatkan tanaman yang sehat, baik, seragam dan memperoleh hasil yang tinggi. Pemeliharaan bengkuang meliputi:

Penyulaman
Waktu untuk penyulaman paling lambat 5 minggu setelah tanam.

Penyiangan dan Pembumbunan
- Penyiangan dilakukan apabila sudah mulai tampak adanya gulma (tanaman pengganggu).
Penyiangan kedua dilakukan pada saat bengkuang berumur 2-3 bulan sekaligus dengan
melakukan pembumbunan.
- Pembumbunan dilakukan untuk memperbaiki struktur tanah sehingga bengkuang dapat
tumbuh dengan sempurna, memperkokoh tanaman supaya tidak rebah.

6. Pengendalian Hama Dan Penyakit
- Hama penting bagi tanaman bengkuang adalah: Tungau daun merah dan Kumbang.
- Penyakit yang sering menyerang ubi kayu adalah: Layu bakteri dan Bercak daun.

Cara pengendaliannya:
- Sanitasi lapang setelah panen ( sisa tanaman dibakar )
- Menggunakan bibit yang sehat dari varietas tahan penyakit
- Pengolahan tanah secara sempurna
- Pergiliran tanaman dengan palawija/tanaman lainnya

7. Panen
Tanaman bengkuang dapat dipanen jika umbi sudah tua dan besar. Panen dapat serentak maupun bertahap. Secara fisik bengkuang siap dipanen apabila daun dan batang sudah mulai kecoklatan. Didataran rendah, bengkuang umumnya dipanen pada umur 3,5 – 5 bulan. Sedangkan didataran tinggi bengkuang dapat dipanen pada umur 2 – 8 bulan.
Setelah dibersihkan dari tanah dan dipisahkan dari umbi yang tidak seha, umbi yang bertangkai hingga pangkal batang disatukan dalam bentuk ikatan tergantung pada tujuan kegunaan akhir. Umbi yang dikirimkan kepabrik dikemas dalam karung maupun curah. Sedangkan umbi yang dikirimkan kepasar dapat dikemas dalam berbagai bentuk sesuai selera pasa, misalnya diikat atau ditaruh dalam keranjang.

8. Pasca Panen
Tanaman bengkuang dapat diolah menjadi berbagai bentuk masakan, abik dengan cxara dikukus, direbus, dan digoreng.

Warna dan manfaat buah/sayur

Warna pada buah dan sayur bukanlah sekadar pembeda jenis antara buah dan sayur yang satu dengan lainnya. Lebih dari itu, warna buah dan sayur ternyata merupakan informasi kandungan nutrisinya. Dalam ragam warna buah dan sayur tersebut terkandung nutrisi yang berbeda-beda yang masing-masing sangat dibutuhkan oleh tubuh kita.Untuk mencukupi kebutuhan gizi keluarga, pilihlah dan kenalilah buah dan sayuran Anda secara optimal untuk memenuhi kebutuhan nutrisi tubuh sehari-hari. Dan perlu dingat, pengolahan yang berlebihan justru akan menurunkan lebih banyak kandungan nutrisi yang dikandungnya. Tentunya kita tidak mau mengkonsumsi buah & sayuran yang sudah tidak ada manfaatnya.

Warna dan Kandungan Dalam Buah dan Sayuran

  • Merah tua atau ungu
    Buah dan sayur yang berwarna merah tua dan yang bahkan hampir mendekati ungu umumnya mengandung anthocyanin. Sejenis antioksidan yang mampu menghambat terbentuknya gumpalan dalam pembuluh darah, sehingga risiko penyakit jantung dan stroke, berkurang.Buah dan sayur berwarna merah tua atau ungu, antara lain: Cherry, blackberries, blueberries, plum, prem, anggur merah dan ungu, terong ungu, apel merah, kol ungu, pir merah dan cabai merah.
  • Merah
    Buah yanng berwarna merah mengindikasikan kandungan antosianin dan likopen. Antosianin berguna untuk mencegah infeksi dan kanker kandung kemih, sedangkan likopen menghambat fungsi kemunduran fisik dan mental agar Anda tidak mudah pikun. Selain itu, likopen juga mencegah bermacam-macam penyakit kanker. Sedangkan warna merah pada sayuran menandakan bahwa sayuran itu mengandung flavonoid yang berfungsi sebagai antikanker.Buah berwarna merah adalah semangka, stroberi, tomat dan jambu biji merah. Sedangkan sayur berwarna merah kol merah dan bayam merah.
  • Jingga atau kuning
    Buah yang berwarna jingga dan semua buah-buahan yang memiliki daging buah berwarna jingga mengandung betakaroten. Di dalam tubuh betakaroten berfungsi untuk menghambat proses penuaan dan meremajakan sel-sel tubuh. Selain itu juga, betakaroten yang ada di dalam tubuh berubah menjadi vitamin A yang akan memacu sistem kekebalan, sehingga tidak mudah terserang penyakit.Jenis sayuran berwarna jingga ini adalah ubi jalar, labu kuning dan wortel. Sedangkan buah berwarna jingga adalah melon jingga, pepaya, aprikot, mangga dan jeruk.
  • Kuning
    Buah yang berwarna kuning kaya akan kalium, unsur nutrisi yang sangat bermanfaat untuk mencegah stroke dan jantung koroner. Sedangkan jenis sayuran yang berwarna kuning diyakini ampuh memerangi katarak, serangan jantung, dan stroke.Buah berwarna kuning adalah belimbing, nanas, pisang. Sedangkan sayuran berwarna kuning adalah belimbing, nanas dan pisang.
  • Hijau
    Buah yang berwarna hijau banyak mengandung asam alegat yang ampuh menggempur berbagai bibit sel kanker. Asam alegat membantu menormalkan tekanan darah. Sedangkan sayuran berwarna hijau banyak mengandung vitamin C dan B Kompleks. Selain itu juga besar kandungan zat besi, kalsium, magnesium, fosfor, betakaroten, dan serat. Kekurangan sayuran berwarna hijau menyebabkan kulit jadi kasar dan bersisik.Buah berwarna hijau adalah alpukat, melon, anggur hijau. Sedangkan sayuran berwarna hijau adalah bayam, caisim, sawi hijau, bokcoi, brokoli dan daun singkong.
  • Putih
    Meskipun hanya sedikit mengadung antioksidan, namun kandungan serat dan vitamin C dalam buah dan sayur berwarna putih relatif tinggi. Selain ampuh menjaga kesehatan sistem pencernaan, sayuran berwarna putih dapat meningkatkan ketahanan tubuh.Sayuran berwarna putih antara lain taoge, kol, kembang kol, sawi putih, rebung, dan jamur, kol dan kembang kol. Sedangkan buah berwarna putih antara lain sirsak, duku, kelengkeng, dan leci.

jenis buah dan manfaatnya

1. BUAH TOMAT (TOMATO)
Jus tomat segar sangat membantu pembentukan glycogen dalam liver. Menurut penelitian ditemukan bahwa jus tomat menyeimbangkan fungsi liver dengan cepat dan dengan demikian berarti menjaga stamina tubuh dan menyehatkan badan. Garam mineral yang kaya dalam tomat meningkatkan nafsu makan dan merangsang aliran air liur sehingga memungkinkan makanan dicerna dengan baik. Konsumsi tomat yang teratur membantu mengobati penyakit anoreksia (kehilangan nafsu makan).
- tomat mengandung vitamin A, B1 dan C.
- tomat dapat membantu membersihkan hati hati dan darah kita.
- tomat dapat mencegah beragam penyakit dan gangguan kesehatan lain seperti :
a. gusi berdarah.
b. rabun senja / kotok ayam.
c. penggumpalan darah.
d. usus buntu.
e. kanker prostat dan kanker payudara.

2. BUAH PEPAYA (PAPAYA)
Jus pepaya memiliki kandungan karbohidrat dan enzim yang tinggi. Jus segar ini bermanfaat dalam menanggulangi pembengkakan dan peradangan, gangguan pencernaan dan demam.
- pepaya mengandung vitamin C dan provitamin A.
- pepaya dapat membantu memecah serat makanan dalam sistem pencernaan.
- pepaya dapat mebuat lancar saluran pencernaan makanan.
- pepaya dapat menanggulangi atau mengobati beragam penyakit dan gangguan kesehatan lain seperti :
a. menyembuhkan luka.
b. menghilangkan infeksi.
c. menghilangkan alergi

3. BUAH PISANG (BANANA)
Daging buah pisang yang lembut melapisi dinding-dinding lambung dan usus sehingga dapat menjadi lapisan anti radang. Pisang sangat membantu bagi mereka yang mengalami masalah peradangan lambung atau usus. Karena daging buah pisang sangat lembut, dianjurkan untuk tidak dijadikan jus.
- pisang mengandung vitamin A, B1, B2 dan C.
- pisang dapat membantu mengurangi asam lambung.
- pisang bisa membantu menjaga keseimbangan air dalam tubuh.
- pisang dapat menanggulangi atau mengobati beragam penyakit dan gangguan kesehatan lain seperti :
a. gangguan pada lambung.
b. penyakit jantung dan stroke
c. stress
d. menurunkan kadar koleterol dalam darah.

4. BUAH MANGGA (MANGO)
Jus mangga sendiri dapat mengurangi dehidrasi dan memperlancar sirkulasi darah. Sedangkan pepaya melancarkan buang air besar dan mengatasi sembelit.
- mangga mengandung vitamin A, E dan C.
- mangga dapat bertindak sebagai disinfektan.
- mangga dapat membersihkan darah.
- mangga dapat menanggulangi atau mengobati beragam penyakit dan gangguan kesehatan lain seperti :
a. bau badan / bb / bau tubuh yang tidak enak.
b. menurunkan panas tubuh saat demam.

5. BUAH STRAWBERRY (STRAWBERRY)
- stoberi mengandung provitamin A, vitamin B1, B dan C.
- stobery mengandung antioksidan untuk melawan zat radikal bebas.
- strawbery memiliki kegunaan / fungsi kesehatan lain seperti :
a. mengobati gangguan kesehatan pada kandung kemih.
b. menjadi anti virus
c. menjadi anti kanker

6. BUAH ALPUKAT
Kandungan kalori, lemak dan minyak yang tinggi di dalamnya tidak saja menjadi sumber enerji yang melimpah yang dibutuhkan pada saat puasa, tapi juga mengurangi kadar kolesterol dan menjaga kelenturan otot-otot sendi.
Kandungan Alpukat antara lain:
- Omega-9, yang mampu menurunkan kelebihan “kolesterol jahat” LDL secara efektif.
- Vitamin A dan Vitamin E, yang termasuk anti oksidan untuk mengatasi Kanker, anti keriput kulit dan awet muda.
- Vitamin B6 yang tergolong vit. B kompleks, penting untuk mengontrol fungsi sistem saraf. Kekurangan vit. B6 pada Ibu hamil trimester I sering menyebabkan rasa mual dan muntah-muntah hebat.
- Zat Besi dan Tembaga, dapat mengatasi kekurangan darah ( Hb rendah ).
- Mineral Magnesium dan Kalsium, dapat membantu menjada kesehatan Tulang.
- Mineral Kalium, dapat meredakan Tekanan Draah Tinggi, mengontrol debaran jantung dan menjaga Kesehatan Sistem saraf.
- Asam Folat, untuk pertumbuhan sel Otak Janin.
- Glutation, termasuk antioksidan yang dapat mengusir Kanker dan serangan Jantung.
- Beta-sitosterol, yang dapat menormalkan “kolesterol jahat” ( LDL, Low Density Lipoprotein ), Trigliseride dan Total Lemak darah.

7. BUAH APEL (APPLE)
Kombinasi kandungan garam mineral dan pektin dalam apel, serta kandungan asam oksalik pada bayam membentuk substansi unik yang memenuhi dinding-dinding usus dan melalui gerakan kimia ang kuat tapi aman “melepaskan” kotoran yang ada di usus besar yang telah mengendap berhari-hari, berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun. Kandungan zat pektin dalam apel juga mampu menurunkan kadar kolesterol dan triglycerides yang mengganggu fungsi jantung.
- apel mengandung vitamin A, B dan C.
- aple dapat membantu menurunkan kadar kolesterol dalam darah.
- apel mempunyai kegunaan / fungsi kesehatan lain seperti :
a. menjadi zat anti kanker.
b. mengurangi nafsu makan yang terlalu besar.

8. BUAH JERUK (ORANGE)
Sari buah jeruk yang banyak mengandung vitamin C sangat baik karena selain menstimulasi sistem kekebalan tubuh, juga menghilangkan sumbatan lendir di tenggorokan, rongga hidung, paru-paru dan perut. Berguna pula untuk membersihkan liver dan menghilangkan rasa sakit di tubuh akibat influenza. Campuran sari jeruk nipis dan madu sangat berkhasiat menyembuhkan radang tenggorokan dan amandel. Bagi mereka yang memiliki gangguan lambung, tentu pilih buah jeruk yang tidak terlalu asam.
- jeruk mengandung vitamin A, B1, B2 dan C.
- jeruk mengandung antikanker bagi tubuh.
- jeruk dapat mencegah dan mengobati beragam penyakit dan gangguan kesehatan lain seperti :
a. mengobati sariawan.
b. menurunkan resiko terkena kardiovaskuler, kanker, dan katarak.

9. BUAH PEAR / PIR (PEAR)
Mengkonsumsi buah Pear membantu mengatasi rasa tidak enak di perut akibat kadar asam yang berlebihan yang berasal dari makanan berkalori tinggi, berminyak dan pedas. Jus pear juga dapat dicampur dengan apel dan sedikit jeruk nipis.
- pear mengandung vitamin C dan provitamin A.
- pear mengandung anti oksidan yang baik untuk menjaga kesehatan.
- pear dapat mencegah beragam penyakit dan gangguan kesehatan lain seperti :
a. menurunkan demam / panas tubuh.
b. mengencerkan dan menhilangkan dahak pada batuk berdahak.

10.BUAH JAMBU BIJI MERAH / JAMBU MERAH (GUAVA)
- jambu merah mengandung vitamin C yang sangat banyak.
- jambu merah mengandung zat antioxidan dan antikanker.
- jambu merah mempunyai kegunaan / fungsi kesehatan lain seperti :
a. menurunkan kadar kolesterol darah
b. mengobati infeksi.
c. menjaga mengobati sariawan.
d. memperlancar peredaran darah.
e. melancarkan saluran pencernaan.
f. mencegah konstipasi.

11.BUAH SEMANGKA (WATERMELON)
Terlalu banyak mengkonsumsi daging-dagingan, manis-manisan, goreng-gorengan, kopi dan minuman ringan sering membuat darah terlalu banyak kandungan asamnya dan mengakibatkan bintik-bintik merah di kulit. Jus semangka akan merontokkan asam tersebut dan memperbaiki kandungan darah. Bagi penderita diabetes, mengkonsumsi secara teratur jus semangka dapat menjaga meningkatnya gula darah. Kelebihan kandungan asam urik dalam tubuh yang menyebabkan arthritis, encok dan keracunan urea dapat dihilangkan dengan meminum jus semangka secara teratur dua kali sehari.
- semangka mengandung vitamin C dan provitamin A.
- semangka dapat menjadi antialergi.
- semangka mempunyai kegunaan / fungsi kesehatan lain seperti :
seperti :
a. menurunkan kadar kolesterol.
b. mencegah dan menahan serangan jantung.

12.BUAH MELON (HONEYDEW)
- melon mengandung vitamin C dan provitamin A.
- melon mengandung zat anti kanker dan anti oksidan.
- melon mempunyai kegunaan / fungsi kesehatan lain seperti :
a. mencegah darah menggumpal.
b. membersihkan kulit.
c. menlancarkan saluran pencernaan.
d. menurunkan kadar kolestrerol.

13.BUAH WORTEL (CARROT)
- wortel kaya akan vitamin A.
- wortel baik untuk menjaga kesehatan mata.
- wortel mempunyai kegunaan / fungsi kesehatan lain seperti :
a. meningkatkan kekebalan dan ketahanan tubuh jasmani.
b. menjaga hati tetap sehat.

14.BUAH BELIMBING (STAR FRUIT)
Meminum atau memakan buah belimbing dan menelannya secara perlahan dapat mencegah dan mengatasi infeksi mulut dan tenggorokan. Campuran belimbing dan madu juga dapat membantu mencegah dan mengatasi kencing batu.
- belimbing mengandung vitamin C dan provitamin A.
- belimbing dapat membantu memperlancar pencernaan makanan.
- belimbing mempunyai kegunaan / fungsi kesehatan lain seperti :
a. menurunkan tekanan darah.
b. menurunkan kadar / tingkat kolesterol dalam tubuh.

15.BUAH NANAS (PINEAPPLE)
Enzim bromealin dalam nanas melarutkan lendir yang sangat kental dalam sistem pencernaan sehingga juga dapat menghancurkan bisul bila ada. Masakan yang dibuat dengan 250 gram nanas yang diiris-iris, 60 gram cincangan daging ayam dan lada secukupnya yang kemudian digoreng dapat mengatasi penyakit darah rendah dengan gejala lemasnya kaki dan tangan.
- nanas mengandung vitamin B dan C.
- nanas dapat mencegah terkena serangan jantung dan stroke / struk.
- nenas dapat mengobati beragam penyakit dan gangguan kesehatan lain seperti :
a. menyembuhkan luka.
b. menyembuhkan infeksi pada saluran pencernaan.

16.KELENGKENG
Buah ini banyak mengandung sukrosa, glukosa, protein, lemak, asam tartaric, vitamin A dan B. sebagai salah satu sumber energi, buah yang sangat manis ini berguna untuk meningkatkan stamina sehabis sakit. Kelengkeng sangat baik untuk memenuhi kebutuhan energi bagi wanita hamil yang lemah atau setelah melahirkan. Memakan buah ini secukupnya secara teratur dapat menambah nafsu makan, mencegah anemia dan pemutihan rambut dini. Selain itu akan mempercepat kesembuhan luka luar. Awas, konsumsi secukupnya saja, kalau kelebihan, akan membuat tubuh menjadi panas akibat kelebihan energi.

17.LECI:
Selain kandungan protein, lemak, vitamin C, fosfor, dan zat besi, buah leci mengandung sukrosa dan glukosa yang melimpah. Mengkonsumsi buah leci pada malam hari dapat menambah cadangan energi untuk keesokan harinya.

18.BELEWAH
Kandungan beta-karoten, pro-vitamin A, magnesium, mangan, seng dan krom pada belewah dapat mengurangi peradangan dan memulihkan luka peradangan jaringan usus. Gula alami dan enzim yang dikandung belewah mempunyai fungsi absorpsi atau penyerapan pada usus akibat makan tergesa-gesa shingga makanan tak terkunyah dengan baik, terlalu banyak makan makanan yang berbumbu, endapan obat-obatan, atau rasa mual karena rasa kuatir yang berlebihan.

19.KELAPA:
Air kelapa mengandung sukrosa, fruktosa, dan glukosa, sedangkan dagingnya selain tiga hal di atas juga mengandung protein, lemak, vitamin dan tentunya minyak kelapa. Meminum air kelapa muda dan memakan dagingnya dapat mengurangi kegerahan, mulut kering, demam dengan kehausan serta diabetes. Selain itu, minum air kelapa muda dipercaya membuang racun dalam darah. Perhatian, terlalu banyak minum air kelapa muda menyebabkan sedikit rasa lemas sementara. Bagi yang memiliki gangguan tulang jangan mengkonsumsi banyak air kelapa. Buah-buahan merupakan sumber makanan alami yang paling siap untuk langsung dikonsumsi manusia, sayang kadang kala dilupakan. Dengan penjelasan di atas, semoga buah-buahan tidak lagi dilupakan sebagai makanan yang wajib dikonsumsi.

20.DELIMA:
Di Irak dan Iran, jus delima yang dibuat kumur terlebih dahulu sebelum diminum membantu membersihkan mulut dan gigi, serta mencegah infeksi sehingga membantu menghilangkan bau mulut yang tidak sedap. Memakan dengan perlahan-lahan buah delima dan mengeluarkan bijinya dapat menjernihkan suara yang serak dan menghindari kekeringan tenggorokan. Manfaat lainnya, kandungan zat tanin dalam buah delima dapat membius cacing gelang, cacing kremi dan cacing pita dalam usus sehingga mereka dapat dikeluarkan melalui air besar. Cara ini sudah biasa digunakan oleh penduduk Mesir dan Vietnam.

21.KURMA
Kandungan gula kurma yang tinggi membuat kurma menjadi buah yang menghasilkan energi tinggi. Bahkan ada legenda bahwa Nabi Muhammad SAW berbuka puasa hanya dengan 3 butir kurma, tentunya yang berkualitas tinggi. Kandungan gula kurma sangat membantu menyembuhkan luka. Hati-hati bagi mereka yang memiliki penyakit diabetes, jangan terlalu banyak mengkonsumsi buah ini.

kunyit dan kandungan makanan warna orange

Makanan berwarna oranye sangat kaya rasa dan mengandung banyak antioksidan, seperti karotenoid dan vitamin C, yang memberikan perlindungan melawan beragam penyakit, salah satunya kanker.

Kunyit

Merupakan bumbu yang sering digunakan dalam kuliner Asia, biasanya dalam makanan kari (India) atau opor (Indonesia). Kandungan kurkuma dalam kunyit terbukti berkhasiat meningkatkan daya tahan tubuh dari infeksi. Hal ini sudah dibuktikan oleh penelitian para ahli dunia, yang menyatakan bahwa kurkuma memiliki sifat antibiotik dan anti-kanker.

Telur Salmon

Biasa digunakan dalam makanan sushi, telur salmon kaya Omega-3, vitamin A dan D, serta mineral seng, yang sangat bermanfaat bagi kesehatan, terutama kaum pria. Berdasarkan hasil penelitian di Belanda, mineral seng bersama asam folat mampu meningkatkan jumlah produksi sperma pada pria yang didiagnosa memiliki masalah kesuburan.

Wortel

wortel

Sekelompok peneliti dari Inggris membuktikan bahwa wortel kaya falcarinol, sebuah bahan alami yang mampu menekan risiko kanker hingga sepertiganya. Satu mangkuk kecil wortel mampu memenuhi kebutuhan vitamin A harian manusia hingga satu setengahnya.

Salmon Atlantik

Dalam 60g salmon terkandung 1200mg omega-3 asam lemak tak jenuh ganda. Ilmuwan dari University of Sidney merekomendasikan makan ikan salmon, atau jenis ikan berminyak lainnya, sebanyak tiga kali seminggu untuk mencegah risiko depresi.

Jeruk

jeruk

Buah ini sangat terkenal kaya antioksidan polifenol, yang menurut penelitian terakhir, terbukti mampu memberikan perlindungan dari risiko penyakit Alzheimer. Satu sampai dua buah jeruk ukuran sedang mengandung vitamin C sebanyak 70-80mg.

Kesemek

kesemek

Penelitian telah membuktikan bahwa buah kesemek mengandung zat fenolik, yang mampu memerangi aterosklerosis yang menyebabkan penyakit jantung. Kesemek terdiri dari dua jenis, yaitu kering (sering disebut Hachiya atau tidak berbiji) dan basah (sering dikenal sebagai buah Fuji).

Tomat Anggur

tomat anggur

Seperti tomat pada umumnya, jenis tomat anggur kaya vitamin A, C, dan E, serta karotenoid, yang mampu melindungi tubuh dari risiko kanker. Untuk memaksimalkan penyerapan karotenoid oleh tubuh, para ahli menyarankan untuk memakan tomat bersama makanan yang mengandung lemak sehat, seperti alpukat atau minyak zaitun.

Labu

labu

Para peneliti Amerika telah membuktikan bahwa kandungan antioksidan dalam labu bisa melindungi kesehatan dari risiko hipertensi. Jika sudah dipotong, agar tidak hilang antioksidannya, buang bijinya dan segera bungkus dengan plastik lalu simpan dalam lemari pendingin. Namun, jika belum dipotong, buah ini paling baik disimpan dalam suhu ruangan.

Paprika Oranye

Paprika warna oranye berukuran lebih kecil daripada paprika merah dan hijau. Paprika jenis ini kaya vitamin C dan lutein, salah satu jenis karotenoid yang bisa melindungi kita dari masalah kebutaan akibat usia tua.

Ubi Merah

Meskipun dagingnya berwarna oranye, namun di Indonesia ubi jenis ini lebih dikenal dengan nama ubi merah. Para peneliti telah membuktikan bahwa susunan protein di dalamnya sangat mirip dengan obat buatan manusia yang digunakan untuk mengendalikan kadar gula darah bagi penderita diabetes. Ubi merah adalah makanan berindeks glikemik (GI) rendah dan sangat kaya vitamin A, C, serta B6.

Kacang Lentil Merah

kacang lentil merah

Kacang lentil sangat kaya protein dan serat, dan juga mampu melindungi kita dari serangan kanker payudara. Para peneliti Amerika berhasil membuktikan bahwa bahan makanan yang rendah daging dan karbohidrat, tapi kaya kacang-kacangan mampu menurunkan risiko kanker payudara. Kacang lentil merah (walaupun warnanya oranye) biasa digunakan untuk sup dan salad.

Pepaya

Dari 40 buah yang diteliti The Center for Science in the Public Interest (CSPI) di Washington, Amerika, berdasarkan kandungan nutrisi buah terhadap angka kecukupan gizi yang dianjurkan (AKG), pepaya terbukti merupakan buah yang paling menyehatkan. Pepaya mengandung betakaroten, betacryptoxanthin, lutein, dan zeaxanthin, yang bekhasiat menangkal serangan radikal bebas, mencegah timbulnya kanker, dan beragam penyakit degeneratif lainnya.

Post Navigation

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.